where books take me

where books take me

Thursday, March 20, 2014

Perakam.


umur.

Allah.

Aku inginkan perakam.

Agar aku bisa putarkan semula saatsaat indah dan ceria bahagia bersama mereka.

Allah.

Aku inginkan perakam.

Agar aku bisa mendengarkan tawa riang mereka saat aku tertekan oleh sang dunia.

Allah.

Aku inginkan perakam.

Agar aku bisa nikmati semula perasaan cinta dan sayangku ini pada mereka.

Allah.

Aku inginkan perakam.

Biar hati tak layu terlalu, biar hati tak gundah selalu, biar diri ditenang bayu.

Dek kenangan terindah bersama mereka.

Allah.

Aku inginkan perakam.

Kerana masa yang kesuntukan untuk bersama mereka seperti saat ini.

Aku takut aku bakal rindu yang terlalu.

:'(



Friday, March 7, 2014

adil?


kalau aku sendiri tak berjaya nak jadi adil dengan kawan2 aku.
apatah lagi lelaki yang kawin empat!

masih lagi tersepit dicelah.

kali ini kisahnya terbalik.

pertama : aku terharu sebab ada orang yang nak selfish tentang aku.
kedua : tapi mungkin perlu untuk selfish itu kena pada waktu dan situasinya.

dan yang terakhir : aku terharu sebab aku masih punya mereka yang memahami dan terima aku seadanya. walau aku pernah lukakan mereka.

kalaulah bisanya aku tinggalkan yang seorang kerana seorang yang lain.
bisa sekejap aku tinggalkan keduanya untuk keluarga aku.

lebih dari orang lain, aku lebih perlukan mereka.
bonda dan ayahanda.

mama aku selalu jeles bila aku suka sembang dengan ayah.
sebab ayah dengan aku lebih 'klik' sikit bab sembang.

ayah aku pulak selalu jeles bila aku selalu urut mama.
sebab mama cepat sakitsakit badan dan cepat letih berbanding ayah.

akan tetapi, masih lagi keduanya menerima aku seadanya.
give and take.
ada waktu ayah redha aje, esokesok dia akan minta diurutkan.
dan ada waktu mama buat aku sembang dengan dia, biarpun cuma dalam kereta.
dan ada juga waktu, mereka biar aku rehat dari dunia penuh dunia ini.

kalau benar sayang, akan ada waktu jeles.
kalau benar sayang, akan ada waktu faham.
kalau benar sayang, akan ada waktu untuk tak pentingkan diri.

fin.

Monday, March 3, 2014

dalam senyuman.


setiap manusia punya alasan atau sebab untuk jadi diri sendiri.
diri sendiri yang gedik.
yang mengada.
yang serius.
yang terlalu bebas.
yang terlalu skema.

kerana manusia tercipta dengan pengaruh alam sekeliling.

sekarang aku tau kenapa aku tak suka telefon orang.
dan tak berapa suka bercakap lama-lama.
dan tak berapa reti nak bermanja atau sekadar bersosial dalam telefon.

dalam senyuman itu ada perit.
dalam senyuman itu ada rahsia.
dalam senyuman itu ada sesuatu yang tersembunyi.

kau takkan tahu.
sehingga kau kenal seseorang itu sebenarbenarnya.

fin.